Isnin, 2 November 2009

Dr MAZA... Antara Kuliah dan Tauliah, Nasib Sama Para Ustaz?

Bila timbul persoalan kuliah. maka ustaz fikir amat perlu (wajib) menyampaikan ilmu kepada masyarakat. Timbul pula di fikiran ustaz, perlu ada tauliah.. Ini kadang-kadang merumitkan.. Pada hal ustaz yang memberi kuliah agama tersebut telah bertahun-tahun belajar agama sehingga mendapat BA, MA malah ada yang mendapat PhD dalam bidang agama. Apakah perlu begitu.. dan sekiranya tidak mendapat tauliah boleh diambil tindakan undang-undang?

Teringat ketika awal-awal menjejaki menara gading dulu, para ustaz selalu mengingatkan tentang ilmu. Ilmu itu kena belajar dan apabila sudah dapat ilmu, perlu mengajar pula. ALlah menerangkan kepada kita ayat berikut:

﴿وَمَا كَانَ الْمُؤْمِنُونَ لِيَنفِرُواْ كَآفَّةً فَلَوْلاَ نَفَرَ مِن كُلِّ فِرْقَةٍ مِّنْهُمْ طَآئِفَةٌ لِّيَتَفَقَّهُواْ فِى الدِّينِ وَلِيُنذِرُواْ قَوْمَهُمْ إِذَا رَجَعُواْ إِلَيْهِمْ لَعَلَّهُمْ يَحْذَرُونَ ﴾

"Dan tidaklah (betul dan elok) orang-orang yang beriman keluar semuanya (pergi berperang); oleh itu, hendaklah keluar sebahagian sahaja dari tiap-tiap puak di antara mereka, supaya orang-orang (yang tinggal) itu mempelajari secara mendalam ilmu yang dituntut di dalam ugama, dan supaya mereka dapat memberi peringatan (inzar) kepada kaumnya (yang keluar berjuang) apabila orang-orang itu kembali kepada mereka; mudah-mudahan mereka dapat berjaga-jaga (dari melakukan larangan Allah)". (at-Taubah : 122)

WAJIB MENYAMPAIKAN ILMU AGAMA DAN HARAM MENYEMBUNYIKANNYA

وَإِذْ أَخَذَ اللَّهُ مِيثَاقَ الَّذِينَ أُوتُوا الْكِتَابَ لَتُبَيِّنُنَّهُ لِلنَّاسِ وَلا تَكْتُمُونَهُ فَنَبَذُوهُ وَرَاءَ ظُهُورِهِمْ
وَاشْتَرَوْا بِه ثَمَنًا قَلِيلا فَبِئْسَ مَا يَشْتَرُونَ(187)لا تَحْسَبَنَّ الَّذِينَ يَفْرَحُونَ بِمَا أَتَوا
وَيُحِبُّونَ أَنْ يُحْمَدُوا بِمَا لَمْ يَفْعَلُوا فَلا تَحْسَبَنَّهُمْ بِمَفَازَةٍ مِنْ الْعَذَابِ وَلَهُمْ
عَذَابٌ أَلِيمٌ(188)وَلِلَّهِ مُلْكُ السَّمَاوَاتِ وَالأَرْضِ وَاللَّهُ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ

Dan (ingatlah) ketika Allah mengambil perjanjian setia dari orang-orang yang telah diberikan Kitab (iaitu): "Demi sesungguhnya! Hendaklah kamu menerangkan isi Kitab itu kepada umat manusia, dan jangan sekali-kali kamu menyembunyikannya". Kemudian mereka membuang (perjanjian setia) itu ke belakang mereka, serta mereka menukarnya dengan mengambil faedah dunia yang sedikit. Maka amatlah buruknya apa yang mereka dapati dari penukaran (Kalamullah dan janjiNya) itu. Jangan sekali-kali engkau menyangka (wahai Muhammad, bahawa) orang-orang yang bergembira dengan apa yang mereka telah lakukan, dan mereka pula suka dipuji dengan apa yang mereka tidak lakukan - jangan sekali-kali engkau menyangka mereka akan terselamat dari seksa, dan mereka pula akan beroleh azab yang tidak terperi sakitnya. Dan bagi Allah jualah kuasa pemerintah langit dan bumi, dan Allah Maha Kuasa atas tiap-tiap sesuatu. [Aal Imran : 187]

Para ulamak adalah waris Nabi-Nabi. العلماء ورثة الأنبيآء .

Sebagai pewaris mereka mestilah amanah dan bersifat tabligh(menyampaikan) sebagaimana para Rasul.

﴿إِنَّ الَّذِينَ يَكْتُمُونَ مَآ أَنزَلْنَا مِنَ الْبَيِّنَـتِ وَالْهُدَى مِن بَعْدِ مَا بَيَّنَّـهُ لِلنَّاسِ فِي الْكِتَابِ أُولَـئِكَ يَلْعَنُهُمُ اللَّهُ وَيَلْعَنُهُمُ اللَّـعِنُونَ

"Sesungguhnya orang-orang yang menyembunyikan apa yang telah Kami turunkan dari keterangan-keterangan dan petunjuk hidayah, sesudah Kami menerangkannya kepada manusia di dalam Kitab Suci, mereka itu dilaknat oleh Allah dan dilaknat oleh sekalian makhluk." [Surah al-Baqarah : 159]

Sabda Nabi saw,
تناصحوا فى العلم فإن خيانة أحدكم فى علمه أشد من خيانته فى ماله

Maksudnya,” Saling menasihatilah kamu dalam ilmu kerana pegkhianatan seseorang di antara kamu dalam ilmunya lebih jahat daripada pengkhianatannya pada hartabendanya”.

WASIAT NABI SAW

عن أبى بَكرةَ رضي الله عنه، عن النبى صلى الله عليه وسلم، قال : ِليُبَلِّغِ الشاهدُ الغائبَ،
فإن الشاهدَ عسى أن يُبَلِّغَ مَن هو أَوعَى لهُ منه

Dari Abi Bakrah ra dari Nabi saw sabdanya, “ Hendaklah orang hadir (mendengar hadith ku) menyampaikannya kepada orang yang tidak hadir, kerana sesungguhnya diharapkan orang yang disampaikan (hadith) itu kepadanya lebih hafaz dan lebih faham daripada yang menyampaikannya.(Riwayat Imam Bukhari dan Imam Muslim)

Agama Islam adalah agama untuk seluruh umat manusia tanpa mengira bangsa, tempat dan masa hingga hari kiamat. Untuk meneruskan risalah Nabi saw itu di semua tempat dan zaman MAKA Nabi saw meninggalkan pesannya yang berupa perintah supaya setiap orang yang mendengar hadith Baginda saw dan ajaran yang dibawanya ……menyampaikan/berkuliah kepada orang yang belum mendengarnya.

Dengan itu nyatalah bahawa tugas menyampaikan sesuatu hadith atau hukum agama BUKANLAH tertentu kepada seseorang dengan jalan dilantik(ditauliah), tetapi dengan sendirinya menjadi kewajipan sesiapa yang menghadiri mana-mana majlis pelajaran agama atau hadith atau hukum-hukum Islam……menyampaikannya kepada orang-orang yang tidak hadir dengan sungguh-sungguh jujur dan amanah.

Demikianlah seterusnya dari seseorang kepada yang lain, masing-masing menjalankan tugas menyampaikan ajaran-ajaran Islam walaupun orang yang menyampaikan itu sendiri tidak begitu faham akan maksud hadith atau hukum yang hendak disampaikannya itu.

{ Rujuk : Muqaddimah Mastika Hadith, Jabatan Perdana Menteri Cetakan Kelima Tahun 1986 Muka Surat 101}

TAULIAH DARI ALLAH DAN RASULULLAH SAW

﴿يأَيُّهَا النَّبِىُّ إِنَّآ أَرْسَلْنَـكَ شَاهِداً وَمُبَشِّراً وَنَذِيراً - وَدَاعِياً إِلَى اللَّهِ بِإِذْنِهِ وَسِرَاجاً مُّنِيراً - وَبَشِّرِ الْمُؤْمِنِينَ بِأَنَّ لَهُمْ مِّنَ اللَّهِ فَضْلاً كِبِيراً - وَلاَ تُطِعِ الْكَـفِرِينَ وَالْمُنَـفِقِينَ وَدَعْ أَذَاهُمْ وَتَوَكَّـلْ عَلَى اللَّهِ وَكَفَى بِاللَّهِ وَكِـيلاً ﴾

"Wahai Nabi, sesungguhnya Kami mengutusmu sebagai saksi (terhadap umatmu), dan pembawa berita gembira (kepada orang-orang yang beriman) serta pemberi amaran (kepada orang-orang yang ingkar). Dan juga sebagai penyeru (umat manusia seluruhnya) kepada ugama Allah dengan izinNya(perintahNya); dan sebagai lampu yang menerangi. Dan (dengan itu) sampaikanlah berita yang mengembirakan kepada orang-orang yang beriman, bahawa sesungguhnya mereka akan beroleh limpah kurnia yang besar dari Allah. Dan janganlah engkau menurut kehendak orang-orang kafir dan orang-orang munafik dan janganlah engkau hiraukan usikan dan celaan mereka, serta berserahlah kepada Allah (memelihara keadaanmu); dan cukuplah Allah menjadi Pelindung (yang menyelamatkanmu)". [Surah Al-Ahzab : 45 – 48]

Para Mufassirun (Ahli Tafsir) menegaskan maksud بِإِذْنِهِ (dengan izinNya) ialah بأمره (dengan perintah atau arahanNya). Maka setiap pendakwah atau pegkuliah menyampaikan seruan dakwahnya adalah dengan kebenaran daripada ALlah dan perintahNya. Oleh itu kita tidak perlu menunggu kebenaran atau perintah sesiapapun.

Cuba lihat Nabi Ibrahim vs Namrud, Nabi Musa vs Fir’aun, Nabi Muhammad vs Abu Jahal dan Abu Lahab . Mereka disekat untuk berdakwah menyampaikan Islam oleh para pemerintah.

Sabda Nabi saw,

بلغوا عنى ولو آية وحدثوا عن بنى إسرائيل ولاحرج،
ومن كذب علي متعمدا فليتبوأ مقعده من النار

Maksudnya,” Sampaikanlah daripada aku walaupun satu ayat dan ceritakanlah dari hal Bani Israel dan tidak ada salah (kamu tidak menceritakannya). Dan barangsiapa yang berdusta terhadapku dengan sengaja, maka hendaklah dia menyediakan tempatnya dalam neraka”.[Riwayat Imam al-Bukhari dan Tirmizi.]

Sabdanya lagi;

لا طاعة لمخلوق فى معصية الخالق

Maksudnya,” Tidak boleh taat kepada mana-mana makhluk dalam (keadaan) memaksiati Khaliq (ALlah)”.

PENUTUP
Sabda Nabi saw,

اَلدِّينُ النَّصِيحَةُ ............. {Agama adalah Nasihat}

Siapakah yang tersangat jahat dan zalim?

وَمَنْ أَظْلَمُ مِمَّنْ مَنَعَ مَسَاجِدَ اللَّهِ أَنْ يُذْكَرَ فِيهَا اسْمُهُ وَسَعَى فِي خَرَابِهَا أُوْلَئِكَ
مَا كَانَ لَهُمْ أَنْ يَدْخُلُوهَا إِلا خَائِفِينَ لَهُمْ فِي الدُّنْيَا خِزْيٌ وَلَهُمْ فِي الآخِرَةِ عَذَابٌ عَظِيمٌ

Dan siapakah yang lebih zalim daripada orang-orang yang menyekat dan menghalangi dari menggunakan masjid-masjid Allah untuk (sembahyang dan) menyebut nama Allah di dalamnya, dan ia berusaha pula untuk meruntuhkan masjid-masjid itu? Orang-orang yang demikian, tidak sepatunya masuk ke dalam masjid-masjid itu melainkan dengan rasa penuh hormat dan takut kepada Allah (bukan secara yang mereka lakukan itu). Mereka (dengan perbuatan itu) akan beroleh kehinaan di dunia, dan di akhirat kelak mereka mendapat azab seksa yang amat besar. {Surah al-Baqarah : 114}

والله أعلم

Tiada ulasan:

kasihislami.blogspot.com

PROMOSI....TEMPAHAN TAFSIR AL-QURAN PERKATA...